marriagehood

Saat cinta harus bertindak

Holaaa…

Judulnya syerem yeee! wkwkwk.. aslinya ini kalimat terlintas di pikiran gw waktu denger curhat seorang temen.

Tanpa bisa dihindari, ada saat2 dimana kita ga bisa mencegah orang orang tercinta, karena terpengaruh temen2nya, trus melakukan hal yang sebenernya bodoh, konyol dan asli merugikan dirinya sendiri. Awalnya adalah merugikan dirinya sendiri, tapi seringnya berkembang menggerogoti kehidupan perkawinan. Kita emang ga bisa mencegah, tapi.. kita bisa mengobati.

Gw mo cerita tentang temen gw yang berhasil “mengobati”kembali perkawinan mereka.

Alkisah adalah pasutri X dan Y, Mr. X dan Mrs Y.

Pasangan serasi sejak SMA, semua berjalan mulus buat mereka, mereka punya 2 putri yg cantik2, rumah yang indah, bisnis yang berkembang. Mr X tipe suami yang family man banget,  jadi ngurusin anak itu hal yang wajar bgt deh. Ganti pampers anak, mandiin dsb. Ngurusin rumah jg asik2 aja.

X dan Y suka olahraga, gak heran mereka gabung di klub kebugaran berdua. Dari situ mereka punya banyak temen2 baru, ada yg super alim, ada yang ‘rusak”, ada yg kesitu Cuma buat gaya2 doang, ada yg maniak bgt olahraganya.

Kemudian Mr. X kenal jg sama temen2 lain yang hobinya olahraga “mahal”: golf .

Dari situ ternyata temen2 disitu sering kumpul2 nongrong sesama cowo, istri2 ga boleh ikut. Awalnya Mrs Y asik2 aja dengan situasi itu, tapi terus lama2 sikap mr.X mulai berubah. Mulai ngomongnya kasar, mulai malu kalo pergi2 sama istri n anak2. Mulai banyak alasan anter jemput anak dsb.

Dari situ Y mulai curiga dengan pergaulan X. Sementara X terlena dengan temen2 elit barunya, tidak menganggap buruk temen2nya sama sekali.

Mulai lah kebiasaan baru yang aneh2, pergi ga bilang mau kemana, kalo ditanya pulang jam berapa, dijawab dengan sindiran, kadang kata kasar. Teriakan bertebaran. Piring berterbangan.

Awalnya Y sempat terpuruk, suami berubah bangettttt.. anak2 yang ngerasa situasi dirumah jadi ga enak juga makan sering ngamuk, ngambek nyari perhatian papanya. Situasi di rumah udah ga keruan, penuh dengan tereakan, amarah dan tangisan dimana mana.

Hingga suatu ketika Y pengen nyerah, dia bilang ke X untuk cerai aja. Pisah aja.. tapi konsekuensinya, Y ga mau lagi liat muka X dan X harus pergi selamanya dari kehidupan anak2. “anggep mati ajaa!! “kata Y yang gak disangka ternyata disetujui langsung sama X.

Disaat itulah Y mulai curhat dengan salah seorang istri temen X, semacam orang yang dituakan disitu. Dari situlah Y mulai mendapat kekuatan. Ibu itu bilang gini: “kamu GAK boleh nyerah, dulu kamu kenal dia sebagai X yang baik, X yg care, X yang cinta bgt ke anak2 n istrinya, TARIK DIA KEMBALI!!”  Y tersadar begitu denger itu, X yang dulu miliknya seperti itu, maka dia harus dapetin kembali X yang seperti itu juga. Mulai saat itulah Y berjuang, dengan air mata, dengan doa, dengan semua kelembutan dan dengan  segala ‘taring”yang dia punya.

Ibu baik temen Y ini juga dengan sengaja mengenalkan pengacara ke mr.X untuk ngurusin perceraiannya. Ibu itu udah memperhitungkan kalo X ga bakal mau ambil pusing, tinggal terima aja rujukan pengacara itu trus langsung ngurusin surat cerainya.

Apa yang terjadi kemudian?

Ternyata si pengacara ini sesudah denger semua cerita dari X Cuma diem trus nanya; “ udah? Segitu aja dan kamu mau cerai? Kamu mau buang semua anakmu? Kamu mau buang istrimu? Ga pengen kamu nganter anakmu ke altar ketika dia nikah? Kamu ga pernah baca dan denger banyak cerita orang tentang cewe2 yang pergaulan bebas, hamil lantaran rumah tangga ortunya berantakan dan dia nyari perhatian dari om om? “

Doeeennggg… jedeeeenggg…!!

Tepat ke jantung banget!

====

Hingga saat ini X dan Y terus berjuang untuk mengembalikan keadaan seperti dulu.. gak bakalan gampang, penuh rintangan dan godaan. Tapi mereka berhasil, keadaan diantara mereka terus menerus membaik. Gue bangga sama mereka.

Emang ya.. pergaulan itu kadang bisa merusaakk banget!!

Mr.X  berteman deket sama ganknya itu Cuma sekitar 1.5 tahun, tapi kerusakan yang ditimbukan sangaaaaaaaaatt parah. Sampe gw mikir : kaya dicuci otaknya.

Asli ya kita musti selektif banget milih temen yang deketttt ke kita, bukan bermaksud untuk pilih pilih temen, tapi kadang tanpa sadar kita terpengaruh sama orang orang disekitar kita. Kalo orang ga ngerokok, tapi pergaulan temen2nya yang suka nongkrong bareng, kumpul bareng itu semua ngerokok, pastilah ditawarin rokok. Awalnya bisa aja nolak2, lama2 pasti tembus dan ikutan ngerokok.

Ada juga temen gw yang awalnya istri yang baeeek bgt, cinta bgt sama keluarganya, eh trus deket sama temen2 arisannya yang ternyata adalah istri simpenan, ngeliat temen2nya begitu mudah dapetin berlian, pakenya tas hermes dan bolak balik ke salon aja kerjanya. Awalnya cuman nemenin, eh lama2 ikut jadi istri simpenan. Suami dan anak tau deh dilupain gimana caranya… sedih..

Hidup rumah tangga itu jelas butuh dimaintain ya. Ga mungkin kita ngarepin semua smooth, romantic terus2an kalo kita ga berusaha untuk itu. Gw banyak belajar dari temen2 gw, pengalaman mereka luar biasa, perjuangan mereka TOP, yang jelas.. gw Setuju banget untuk rebuutttt kembali!! Wkwwkwkw…..

 

 

 

 

 

4 thoughts on “Saat cinta harus bertindak

  1. whoaaa kok bisa begitu ya.
    salah pergaulan emang serem dampaknya. tapi kirain biasanya yang bisa kena itu kalo masih anak2 remaja yang masih labil.
    ini ternyata orang dewasa yang harusnya udah stabil juga masih bisa kena sampe kayak kecuci otak gitu ya… serem banget…

    moga2 mereka bisa memperjuangkan kembali perkawinannya ya…

    1. Tanpa kita sadari, kita udah keseret dan kebawa aja. Kalo ga ada yg narikin, atau ngelempar safety jacket, ya teruss aja disitu. #serasa_terjebak_disungai_waktu_rafting_deehh! wkwkkw…

      thank you yaaa komennya man, sedih bgt kalo ngeliat perkawinan yang tercerai berai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *