daily

Self reflection.. Wanita bijak 1

Holaaaa… Aihh udah debuuu dimana mana *ambil lap, sapu, pel n superpel -uppss.. No merk !* hihihi…

Akhirnya nulis lagi sesudah banyak kejadian galau galau. Ah hidup ya gini ya, kalp ga ada lagi yang bikin galau mah namanya matiii!

Gw mo cerita kalo gw pas september kemaren ikut camp wanita bijak. Wiii.. Jadi bijak dunk ekke?
Mmmm… Belommmm!
Masih jauuh kale dr definisi bijak. Wanita bijak itu wanita yang mengaplikasikan firman Allah dalam hidupnya, artinya dalam segala tindakan dan pola pikir, kebiasaan maupun kata2 kita semua berasal dari Firman Allah. Gampang? Huaaaaa… Susaaahh!
Tapi, untungnya ada buku panduan buat kita, yaitu Alkitab itu sendiri.

Beda orang beda masalah. Itu jelas bgt. Waktu di camp sampe takjub, hidup orang2 kok kaya sinetron bgt. Sementara buat gw, malalah utama gw adalah PEW – Persoalan Emosi Wanita. Kenapa itu jd masalah? Karena gw pun mendidik anak2 gw menjadi pribadi2 yg bermasalah dengan masalah emosi.
Jujur gw bukan org yang sabar. Gw juga orang yang gampang meledak. Gw berusaha untuk menahan emosi ini tapi akhir2 ini gw nyadar, emosi bukan buat ditahan tapi untuk dikendalikan.
Sekarang ini Michelle jadi suka ngamuk marah marah ke adek2nya. Itu gw yakin dr kebiasaan gw dulu kalo marahin dia. Kenapa gw bilang dulu? Karena sekarang gw berusaha ga ngamuk lg ke dia. Tapi luka di hati dia udah ada dan luka itu membentuk pola. Sembuh pun tetep ada bekasnya. Bekas itu yang berusaha sekarang gw sembuhkan. Kalo ga ya bekas itu berkarat terus dihati dia. Luka permanen deh.

Soal marco lain lagi, dia sifatnya keras bgt. Dan rasanya gw n han dulu dalam menghukum dia suka ga sadar kalo kita kelewatan dan berakibat sepeti michelle tadi. Hatinya terlanjur luka dan perilaku kerasnya juga udah terbentuk. Butuh banyak tenaga, kesabaran, air mata, dan doa dalam menghadapi marco sekarang.

Menyesal? Pasti lah gw nyesel.. Kok gw yg jd mamanya yg malah membuat anak2 gw terluka. Tapi gw mikir lagi.. Mending gw nyesel sekarang disaat mereka masih anak2 sperti ini. Gw masih punya kesempatan untuk berubah dan merubah mereka juga. Firman Allah jelas. Kasih adalah utama.
Cara mendidik harus dengan kasih.
Gw yakin n percaya, semua kan indah pada waktuNya. Tetep berusaha dan berdoa.. Itu intinya.
Semangatttt…!!

20131126-163121.jpg

6 thoughts on “Self reflection.. Wanita bijak 1

  1. Wahh yos…dalemmm nihhh postingannya…iyahhh anak2 sekarang beda cara didiknya, tidak seperti orang jaman dulu. Baca ini jadi kesentil…sedihh juga, jadi meloww dehh…*pelukin anak2 kita….berusaha gak ngomelin…hik hiks..caiyoooo

  2. iya fien… gua juga masalah di PEW itu. kadang kalo marah bisa uring2an seharian, timbul dendam, ingin bales dll… tapi perlahan2 mulai berusaha gua rubah… 🙂

    semangattttt…

  3. Puji Tuhan yah ci bisa pelan2 merubah kebiasaan. 😀 Py sampe gede gini masih suka barantem ma Mama..haha.. Bener sih, meski luka batin udah sembuh entah kenapa tetep aja ada bekasnya. Belajar banget deh 😀 Nice sharing ci.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *